Popular Posts

2/07/2009

Masjid dikunjungi bukan kerana kecantikannya

MASJID Nabi s.a.w. yang dibina dari pohon kurma serta tanah mentah yang dibuat berbentuk blok, kemudiannya menghadapi perubahan dan baik pulih dari masa ke semasa. Saidina Osman bin Affan r.a. turut menyumbangkan tenaga dan fikiran ke arah perubahan-perubahan itu.

Pengukuhan semula struktur binaan masjid disebut sebagai 'At-Tasyyid'adalah suatu keperluan, bahan-bahan yang mudah rosak seperti pohon kurma dan tanah yang dijadikan dinding tidak tahan lama dan mudah rosak. Para khalifah terbabit dengan kerja at-Tasyyid disebabkan pengunjung masjid yang semakin meningkat dari masa ke masa maka pembesaran juga dilakukan terhadap masjid Nabi s.a.w.. Sebab itu 'at-tasyyid' terus berlaku sejak zaman khalifah hingga bila-bilapun. Semua itu dilakukan oleh pihak berkuasa pada zaman masing-masing mengikut keperluan dan keupayaan.

Adapun 'tasyyid' sememangnya suatu usaha yang wajar dan dipandang baik oleh kebanyakan ulama'. Nabi s.a.w. membina masjid dengan cara yang amat sederhana kerana baginda supaya bangunan masjid itu dapat segera dimanfaatkan, kerana ia sangat diperlukan dengan seberapa segera bagi pengukuhan aqidah dan pembangunan masyarakat Islam Madinah yang baru. 'At-tasyyid' selaras dengan keperluan Islam dan tidak menjejaskan tujuan pembinaan masjid, malah mendatangkan banyak manfaat kepada umat Islam.


sekadar hiasan



Selain dari 'tasyyid', dilakukan juga usaha menghias dan mengindahkan masjid ('Zahrafah'), seperti membuat pelbagai ukiran dan awan larat. Adakah zahrafah atau mengias masjid itu suatu usaha yang direstu oleh Islam, sedangkan hiasan masjid dalam apa bentuk sekalipun tidak tergolong sebagai suatu keperluan.

Dalam perkara 'zahrafah' atau menghias masjid ini, telah ijtimak para ulama ' bahawa perbuatan itu dianggap makruh. Malah terdapat juga di kalangan ulama' yang membenci perbuatan menghias masjid, sehingga sampai ke peringkat mengharamkan perbuatan tersebut kerana dianggap membazir. Tidak terdapat di kalangan ulama' yang mengharuskan perbuatan menghias masjid.

Walaupun ulama' tidak sepakat tentang penetapan hukum, malah berlaku khilaf antara yang menghukumkan makruh dan yang menghukumkan haram. Namun para ulama' telah sepakat dari segi menetapkan bahawa tidak boleh menggunakan wang tabung masjid bagi mengadakan hiasan dan ukiran pada masjid. Jika usaha menghias masjid hendak dilaksanakan, mereka mesti mencari sumber lain untuk menampung perbelanjaan itu.

Khilaf ulama' sekiranya ukiran-kiran masjid itu dibiayai dari wang saku pembuat masjid itu sendiri, ada ulama' yang mengharuskan. Tetapi ada ulama' yang melarang perbuatan tersebut, sikap keras ulama' yang menentang usaha membuat ukiran dalam masjid menunjukkan betapa golongan ulama' ini sangat membenci untuk mengadakan perkara-perkara yang tiada mempunyai dalil dari Rasulullah.

Masjid sewajarnya bersih dari sebarang anasir yang boleh mengganggu ketenangan jiwa para pengunjungnya yang hendak menumpukan fikiran hanya kepada Allah SWT sahaja. Sebab itu apabila seseorang mendirikan solat, mereka berikrar untuk menghadapkan perhatiannya hanya kepada Allah SWT yang menciptakan tujuh petala langit dan bumi.Tarik perhatian orang ramai kepada masjid bukan disebabkan oleh kecantikan masjid. Jika kecantikan masjid menjadi bahan tarikan, kemungkinan masjid akan hanya menjadi tarikan kepada pelancong yang hanya mengkagumi binaannya.


Oleh
TUAN GURU HJ. NIK ABD. AZIZ NIK MAT


p/s :
~ bersamalah kita imarahkan masjid2 yang dibina.
~ contoh teladan yang terbaik ialah Nabi Muhammad S.A.W..

No comments:

Post a Comment


1. Berilah Teguran/Komentar Walau Sepatah Kata..
2. Komenlah Dengan Nama dan Blog Sendiri
3. Boleh Guna Kod² Seperti Ini < b >, < i >, < a >

Followers

[:: sembang-sembang ukhuwwah ::]


ShoutMix chat widget